108 Maidens chap 7 B. Indonesia

Chapter 7 SOLUTION TO THE LEGACY’S SECRET
Diterjemahkan oleh I-Fun Novel



Semakin dekatnya Shu Jing ke mural itu, para Naga Banjir Penelan Roh juga semakin agresif. Lin Yingmei mengikuti di belakang dan melindunginya dengan segenap kekuatan.

Dia sangat bingung tentang alasan Shu Jing hanya berdiri di hadapan lukisan ini, keras kepala mengamati dan menolak untuk bergerak.

Shu Jing lalu mendekat ke mural. Semakin dia memeriksanya, karya seni itu serasa menjadi lebih hidup. Sosok Naga Hijau tampak seperti akan menyembur. Sedangkan di dalam mulutnya adalah tujuh berlian dengan masing-masing satu bintang kecil yang berkilauan.

Mata Shu Jing menyala. Tanpa keraguan, tangannya terangkat ke arah satu berlian dan menekan dengan dorongan lembut. Saat jarinya membuat kontak, pancaran cahaya redup muncul dari dalamnya.

Ketika Shu Jing melihat ini, ia segera mendorong lebih dalam agar keseluruhan bintang pada satu berlian tertelan. Hatinya dipenuhi harapan karena peristiwa khusus yang terjadi. Sayangnya, cahaya hanya menyala singkat sebelum perlahan-lahan berubah kembali ke bentuknya semula.

"Master! Semakin banyak Naga Banjir Penelan Roh yang keluar dari dalam pilar!! Mereka juga semakin membludak dengan cepat!! Kita harus meninggalkan tempat ini sekaligus!!!!"

Lin Yingmei mengungkapkan ekspresi panik yang jarang terlihat. Dia benar-benar tidak ingin berakhir sebagai makanan untuk para mahkluk tersebut. Kematian sejenis ini tidak akan memuaskannya sama sekali.

Shu Jing berbalik dan menatap tanpa berkedip pada 7 pilar di dalam ruangan, dan kemudian berbalik kembali pada 7 permata. Cara mereka diatur sangat mirip satu sama lain.

"Tunggulah! Hanya sedikit lebih lama!!"

Pikiran Shu Jing berputar dengan kecepatan kilat. Dia bergegas menekan lagi pada berlian-berlian di mulut naga. Tujuh bintang sekali lagi memancar dengan cahaya, lalu terdengar suatu suara yang dalam dan teredam.

Rahang Naga Hijau jatuh, dengan suara batu berderak keras menusuk telinga. Pada saat suara itu berhenti, sekarang ada kompartemen yang terungkap di mana berlian-berlian sebelumnya berada. Lin Yingmei dikejutkan oleh perkembangan situasi.

Shu Jing tidak menyia-nyiakan waktu meneliti kompartemen rahasia yang muncul. Dia hanya segera meraih segala sesuatunya di dalam dan berteriak.

"Ayo kita pergi!!!"

Lin Yingmei mengumpulkan kekuatannya, menyapu sekumpulan Naga Banjir ke samping dengan Tombak Ular Bintang Utara. Shu Jing mengikutinya ke lorong kanan.

Setelah mereka meninggalkan ruangan itu, mereka menyadari bahwa di sekeliling terdapat kegelapan dimana-mana. Cahaya dari luar tidak bisa masuk ke tempat ini.

Untungnya, ini juga kelemahan para Naga Banjir Penelan Roh. Karena tanpa cahaya mereka tidak bisa menemukan target mereka sama sekali.

Setelah menyalakan obor kecil, Ling Yingmei yang sudah diterangi berbalik dan bertanya.

"Apa yang Master lakukan saat itu?"

Shu Jing tidak segera menjawab, ia malah mengambil sesuatu dari dalam kantongnya. Terdapat batu giok berbentuk kristal kecil dan batu jadeite* di tangannya.
[Batu Jadeite itu variasi/sejenis dari batu giok]

"Aku tiba-tiba teringat rahasia yang kau sebutkan, jadi aku mencoba sesuatu. Tampaknya pemikiran itu benar"

"....Ini adalah....?"

Lin Chong mengonsentrasikan Intent Suci pada barang di tangan Masternya. Tiba-tiba wajahnya menunjukkan ekspresi terkejut.

"Dasar Permata Astral?!"

"Tidak mungkin, jadi ini Dasar Permata Astral?"

Shu Jing juga terkejut, dia dengan hati-hati mengevaluasi kembali potongan kristal batu giok seukuran telapak tangan. Ada bintang yang tak terhitung jumlahnya terbentuk dalam bentuk gerhana bulan baru* di tangannya. Shu Jing tidak bisa mendeteksi kekuatan apapun yang datang dari permukaan batu giok. Namun, jika Lin Yingmei mengatakan bahwa itu adalah Dasar Permata Astral, maka pastinya benar.
[Lihat ini aja]

Shu Jing kemudian mengalihkan perhatian kepada marmer batu giok. Selain bayangan gelap yang berada di dalam, sepertinya hanya sebuah batu biasa.

"Keberuntungan besar, kita sudah berhasil mendapatkan Artefak Astral di tangan"

Shu Jing menyeringai.

Lin Yingmei menatapnya curiga. Dia benar-benar tidak percaya pada 'Keberuntungan' yang Shu Jing bicarakan. Berpikir tentang tindakan pria ini sebelumnya, dia pasti mengetahui solusi untuk rahasia Tempat Peninggalan Pisau Relik.

"Master, bagaimana kau mengetahuinya?"

Lin Yingmei tidak mampu memahami tindakan Shu Jing sebelumnya.

Dia berbicara tentang penemuan kesamaan antara pilar dan bintang-bintang. Pada awalnya, ia tidak berpikir banyak, tetapi ketika Lin Yingmei menyuruhnya bergegas, kemungkinan baru tiba-tiba muncul di benak Shu Jing.

Pria ini merasa bahwa meskipun ruangan aula memiliki kolom rahasia Permata Astral, tidak ada alasan untuk si pencipta tempat peninggalan untuk mengeluarkan sekelompok Naga Banjir di sana untuk menjaganya. Dia tidak bisa begitu saja menyia-nyiakan upaya untuk membuat semacam perangkap yang sederhana.

Pencipta tempat ini pastinya punya motif yang lebih dalam.

Karena sementara di luar, Naga Banjir Penelan Roh mungkin tampak menakutkan. Namun mereka benar-benar tidaklah sangat mengancam sampai jangka waktu tertentu telah berlalu dan jumlah yang cukup dari mereka telah berkumpul.

Shu Jing kemudian memikirkan. Kemungkinan bahwa si pencipta sudah membawa Naga Banjir kesini bukan untuk berurusan dengan orang-orang yang telah menginvasi tempat ini. Melainkan hanya untuk menakut-nakuti mereka agar cepat meninggalkan aula.

Jika itu adalah alasannya, maka hanya ada satu jawaban yang mungkin.

Rahasia Tempat Peninggalan Pisau Relik terkandung dalam ruang utama itu sendiri.

Mendengarkan deduksi dari Shu Jing, Lin Yingmei merasa lemas.

"Master....bahkan jika kau benar, bagaimana bagian tersembunyi bisa terbuka pada akhirnya? Tidak peduli apa, banyak orang telah melewati tempat ini sebelumnya"

"Aku pikir kemunculan Naga Banjir menyebabkan mereka terlalu sibuk untuk melihat password"

"....Password??"

Lin Yingmei mengerutkan kening. Dia belum pernah mendengar tentang istilah yang baru disebutkan Masternya.

"Password adalah kunci untuk membuka bagian tersembunyi. Apakah kau ingat 7 berlian bintang? Aku menekannya berdasarkan urutan pilar-pilar yang menyala di awal. Tapi, jujur saja aku benar-benar tidak berpikir itu akan mengungkapkan jalur rahasia"

Shu Jing berkata dan kemudian tertawa.

"Arsitek tempat ini tampaknya telah menaruh banyak pemikiran"

Lin Yingmei hanya bisa menghela napas, perasaan kagum naik dalam hatinya.

Jika sebelum itu dia masih agak memandang rendah Shu Jing. Setelah melalui kejadian ini, dia sekarang benar-benar yakin akan kemampuannya.

"Master memiliki pengetahuan yang mendalam! Hanya sekejap mata kau mampu memikirkan begitu banyak hal! Aku percaya sepanjang sejarah telah ada banyak Master bintang dan Ksatria bintangnya yang berhasil sampai ke tempat ini. Namun mereka semua terganggu oleh Naga Banjir Penelan Roh sampai-sampai tidak pernah menemukan kompartemen tersembunyi!!"

Shu Jing tertawa ringan. Dalam perjalanannya untuk menjadi pilot nomor satu, intuisi, ketenangan dan kecepatan berpikirnya selalu menjadi kartu truf. Desain teka-teki ini, sementara misterius dengan caranya sendiri, itu jauh melampaui teka-teki yang ia pernah temui dalam pelatihan.

Shu Jing ingat saat ia bahkan menantang 'Tomb of the Ancient Dragon'*. Perangkap di sana bisa menyebabkan bahkan pria dewasa menggigil ketakutan.
[Tolong donk. Ini reverensi dari apa?? Muter2 gak nemu2]

"Kenapa ada teka-teki seperti itu di tempat peninggalan ini? Mungkin si penciptanya memiliki terlalu banyak waktu luang?"

Shu Jing tertawa.

"Master tidak menyadari hal ini, tapi tempat seperti Peninggalan Pisau Relik digunakan untuk menilai kultivator!"

Shu Jing bertanya dengan ekspresi bingung.

"Kenapa ada keharusan untuk menguji kultivator?"

"Setiap kali peristiwa besar Duel Bintang dimulai, banyak zona terlarang secara bersamaan akan muncul di seluruh negeri. Di dalam tanah terlarang inu, ada banyak harta baik Masternya dan Ksatria bintang hanya bisa impikan untuk di capai. Karena Duel Bintang Liangshan Maiden mendatang, semua orang berebut untuk meningkatkan kekuatan mereka. Mencapai harta dari tempat kuno dijadikan pilihan nomor satu"

"Seperti apa zona terlarang itu?"

Shu Jing penasaran bertanya.

"Berdasarkan catatan kuno, ada kasus para Ksatria Bintang menemukan zona terlarang dan menerima peningkatan drastis dalam kekuatan, tetapi ada juga kasus orang yang tidak bisa menemukan apa-apa di dalamnya. Lebih penting lagi, banyak kultivator dan Ksatria Bintangnya telah tewas di rute tanah terlarang selama bertahun-tahun. Kehilangan bahkan kesempatan untuk bertemu dengan Dewi Liangshan"

Lin Yingmei perlahan menjelaskan.

"Aku telah mendengar tanah terlarang yang memiliki rancangan begitu rumit. Bahkan sejumlah besar kultivator tidak mampu menembus dan memasukinya, sehingga mereka pergi dengan tangan kosong"

"....Terdengar cukup menarik"

Ketertarikan Shu Jing sedang terusik.

"Sayangnya, sebagian besar tanah terlarang sangatlah berbahaya. Dengan kekuatanmu yang sekarang, Lin Chong ini akan jujur. Belum waktunya"

Lin Yingmei tidak ingin Shu Jing dibutakan oleh keserakahan dan berlari ke kematiannya sendiri.

Shu Jing juga tidak seceroboh itu.

"Jika tempat-tempat terlarang ini memiliki manfaat seperti itu untuk para Ksatria Bintang dan Master, cepat atau lambat kita akan menemukan jalan ke salah satunya. Tapi tampaknya ada sesuatu yang aneh tentang mereka. Tempat semacam ini sepertinya disesuaikan untuk menarik kultivator terhubung ke Perjanjian Duel Bintang, seolah-olah mereka ditempatkan di sana untuk tujuan ini"

"Pelayanmu juga berpikir begitu, tapi untuk yakinnya, aku takut hanya ada satu jawaban---"

Lin Yingmei dengan tenang berkata.

"---yaitu, menjadi pemenang akhir dari Duel Bintang Liangshan!"


Ke Halaman utama 108 Maidens of Destiny


Comments

Popular posts from this blog

Kusoge Online (BETA) Bahasa Indonesia

108 Maidens chap 14 B. Indonesia