Big Life chap 13, 14, 15 B. Indonesia

Chapter 13, 14, 15 I'am Generous (2)
Diterjemahkan oleh I-Fun Novel




"Aku seharusnya sudah menyebutkan dia selama panggilan. Dia adalah editor yang mengurus proyekmu, Penulis Ha"

Somii duduk di sebelah Tewon. Dia meraih cangkir dan menuangkan air.

Jaegun berkata.

"Anda mungkin lelah setelah membaca buku-buku yang kukirim"

"Apa yang anda bicarakan. Buku ini sangat menghibur sampai-sampai pekerjaan tidak tampak seperti pekerjaan"

"Terima kasih untuk kata-kata itu"

Somii mengernyitkan wajahnya seolah-olah dia menderita ketidakadilan....

"Aku serius. Aku tidak terbiasa dengan genre seni bela diri, tapi saat membaca buku karya anda, itu terasa bagus"

Jaegun malu-malu tertawa dan menggoyangkan kepalanya.

Cukup umum bagi penulis untuk mendapatkan pujian dari para editor. Ini lebih dari sekedar dorongan untuk membantu para penulis yang menderita.

Di masa lalu, ia akan membiarkan pujian menyelinap melalui telinganya. Namun, dengan buku baru di pasaran, rasanya berbeda sekarang. Kata-kata Somii sebagai editor bisa mencapai hatinya.

Cangkir semua orang penuh dengan Soju, dan dengan tangan-tangan terampil Somii, daging-daging terpanggang dengan baik*.
[Berarti mereka sedang di restoran yang 'melayani sendiri'. Biasanya dikasih panggangan atau alat masak lain+bahan masakannya (daging, ikan, sayuran dll) agar pengunjungnya bisa masak sendiri]

Pembicaraan umum tentang kehidupan sehari-hari pergi bolak-balik di meja. Ketika botol kedua Soju dibuka, Tewon berbicara.

"Penulis Ha, tentang saran yang aku sebutkan sebelumnya...."

Jaegun dengan daging di mulutnya, menggeleng.

Matanya terjebak di atas panggangan dan ia tenggelam dalam pikirannya. Tewon menunggu dengan tenang tanpa intervensi atau menambahkan.

"Maafkan aku, tapi aku tidak bisa memperpanjang cerita buku itu"

"....Aku mengerti"

"Aku hanya merasa ingin benar-benar menyelesaikan seri pada buku kesepuluh. Tentu saja, jika aku memperpanjang seri, aku akan mendapatkan lebih banyak keuntungan. Tapi untuk perspektif pembaca, rasanya seperti itu akan sulit"

Kekecewaan Tewon muncul di wajahnya.

Tidak berpengalaman pada pembicaraan semacam ini, Somii hanya duduk dengan mulut ketat. Dua telinganya yang ceria mencoba untuk memahami atmosfer.

"Jika penulis Ha mengatakan demikian, aku kira tak ada lagi yang harus dikatakan. Baiklah. Sebenarnya seperti ini saja sudah cukup bagus"

"Tapi.…"

Tewon bertanya-tanya apa yang akan dia katakan, sambil membuka mata lebar-lebar dan mengulurkan cangkir dengan dua tangan. Jaegun menuangkan soju dan melanjutkan.

"Aku akan membuat kontrak kerja berikutnya sekarang"

"....Sebuah kontrak sekuel?"

Jaegun tertawa dan menjawab kembali dengan nada iseng.

"Kenapa anda begitu terkejut? Aku pikir anda akan menyebutkan itu pertama, tentang membuat kontrak sekuel"

"Ti-Tidak. Akan lebih bagus jika anda bisa melakukan itu. Tapi dengan akhir seri, anda harusnya lelah dan membutuhkan istirahat...."

Jaegun menggeleng dan memotongnya.

"Aku baik-baik saja. Ketika kesempatan datang, aku harus menariknya. Aku akan mengirimkan sinopsis baru besok. Dan akan selesai sekitar lima buku sebelum seminggu"

Tewon hampir meludahkan minuman di mulutnya.

"Lima buku dalam seminggu?! Apakah anda berpikir bahkan itu mungkin?!"

"Sebenarnya aku sudah punya rancangannya. Aku pikir bisa melakukan itu"

Hanya kebohongan.

Jaegun tidak punya hal semacam itu. Tapi untungnya, ia memiliki keterampilan menulis 10.000 kata per jam sekarang.

"Masalahnya adalah untuk membuat salinan kasar yang baik untuk anda, tapi aku akan mencoba sebanyak yang aku bisa lakukan untuk Martial Ranking"

"Aku percaya pada kemampuan menulis anda. Aku pikir anda memiliki perasaan sekarang kalau dijadikan sekuel akan bagus juga"

Jaegun minum seteguk air dengan ekspresi tenang.

Telah datang waktu untuk membuka topik keras.

Sekarang dia adalah seorang 'penulis laku' jadi sudah waktunya untuk membuka kemampuannya.

Tewon adalah editor manusiawi baik yang membantu Jaegun dari hari tak bernama sampai sekarang. Jadi agak sulit untuk Jaegun ketika membuka topik.

"Penulis Ha, apa yang anda pikirkan?"

Jaegun tegas mengangkat kepalanya. Dengan sikap sudah siap untuk berbicara. Bukan kepada editor Tewon, tetapi untuk seluruh Starbooks, ia mulai membuka mulut.

"Aku sekarang ingin mengedit rincian kontrak"

"Ah. Iya. Tentu saja, penulis Ha. Kita tidak bisa memiliki kontrak yang sama seperti terakhir kali"

"Aku belum benar-benar membuat kesuksesan besar jadi tak ada pemikiran untuk meraih kondisi yang keterlaluan. Hanya saja, aku menginginkan 9 persen royalti dengan bonus lebih dari 3000 eksemplar dan...."

Tiba-tiba, Tewon mengambil lembar kertas dari tas yang dibawanya. Dia mengeluarkan lembaran kontrak dan menyerahkan itu kepada Jaegun.

"Apa anda ingin melihat ini sebentar?"

"….Kontrak?"

"Aku sudah menyiapkan ini karena mengira akan ada pembahasan kontrak untuk sekuel. Silahkan lihat isinya"

Jaegun menggelengkan kepalanya yang bingung dan membalik lembaran itu. Saat ia melihat tulisan pada halaman, kejutan ditambahkan.

Apa yang tertera disana lebih baik daripada keinginan Jaegun.

"Editor, ini....?"

Jaegun tidak bisa melanjutkan.

Singkatnya, dengan 10 persen royalti dan 1 persen ditambahkan setiap 1000 eksemplar dicetak setelah 3000 eksemplar. Rasio transaksi akhir untuk e-book juga 6 dan 4, Jaegun yang mendapat 6.

Cara kontrak Jaegun ini di dasarkan pada buku kertas.

Buku kertas membutuhkan biaya besar dengan adanya risiko yang lebih tinggi karena kerugian.

Penerbit jelas membuat kontrak dengan pasar elektronik dalam pertimbangan mereka. Oleh karena itu, jika bukan seorang penulis besar, sulit untuk mendapatkan rasio transaksi lebih dari 5. Untuk Jaegun yang hanya punya satu karya tulis bagus, itu adalah kondisi tidak biasa.

"Editor, jadi anda memang mempersiapkan ini sebelumnya? "

"Aku pikir akan diperlukan sebagai permulaan. Sebaliknya, aku minta maaf bahwa kami hanya bisa melakukan sebanyak ini. Jika anda juga mengerjakannya dengan bagus, maka aku akan mencoba dan memaksa pemimpin kami untuk mendapatkan kondisi yang lebih tinggi"

Hati Jaegun melompat-lompat dan ia hanya bisa menggelengkan kepala.

Dia begitu senang karena dukungan editor ini telah sangat merawatnya.

"Sekarang, aku pikir semua hal penting telah dibahas, jadi ayo berkonsentrasi untuk makan?"

"Iya. Tentu saja, ada makanan ya. Anda juga, nona"

"Makanlah dan dapatkan kekuatan, penulis Ha"

Tiga orang mengangkat cangkir mereka.

Lingkungan menjadi lebih bising karena banyaknya orang yang datang. Bahkan dengan semua keributan ini, pikiran Jaegun sedang disibukkan oleh pembuatan sekuel.

Itu dengan cepat mengambil bentuknya.


☆☆☆☆


'Tidak. Apa ini?'

Departemen editorial utama Hetae Media.

Asisten manajer Park Gyungsoo sedang melihat monitor di tempatnya.

Terisi pada layar adalah komentar pada {Penulis StarBooks Pyung Cheon Yu, sekuel baru Martial Ranking}.

>Laki-laki berusia 20-an : Kapan buku ketiga keluar?.
>Perempuan berusia 30-an : Ini benar-benar bagus.
>Laki-laki berusia 40-an yang sering berkunjung : Sangat mutlak harus mendapatkan buku ketiga.
>Laki-laki berusia 10 siswa : Teman-temanku di sekolah hanya membaca seri Martial Ranking.

>Kami terlalu sibuk dengan volume buku pertama sehingga kami tidak bisa mendapatkan buku yang dimaksud. Ini sangat membuat sedih.

Wajah Gyungsoo terasa lebih pucat karena cahaya dari monitor.

Dia tidak bisa mempercayainya.

Hanya 8 hari sejak pertemuan dengan Jaegun. Tapi sekarang sudah ada sekuel dan mulai tumbuh lebih populer dari proyek sebelumnya.

Saat memikirkan itu, mendadak....

"Mana manajer umum Ma?!?!"

Pemimpinnya dengan kemarahan datang ke kantor redaksi.

Gyungsoo menjadi pucat dan berdiri gemetar.

"Ah, saya tidak berpikir dia dalam pekerjaan...."

"Apakah pria itu tahu waktunya apa ini?! Dan dia masih belum menunjukkan wajahnya?! Dia pikir dia bisa terlambat hanya karena di posisi manajer umum?! Hubungi dan beritahu dirinya untuk berlari sekarang!! Katakan untuk datang ke ruanganku segera setelah tiba disini!!!"

"Ya, pemimpin!"

Orang itu pergi dengan kemarahan.

Gyungsoo menjatuhkan diri ke tempat duduknya.

Menakutkan hanya dengan berpikir betapa buruknya manajer Ma akan dikunyah setelah kehilangan penulis ini.


☆☆☆☆


Manager umum Ma Jonggu mendapat panggilan dan datang setelah satu jam.

Dia terbungkus keringat karena sehabis bertemu dengan seorang penulis untuk di kontrak.

Begitu manajer Ma pergi ke kantor, jeritan cukup keras yang seluruh ruangan bisa dengar keluar.

'Kau tahu?! Kau sudah selesai!! Jadi perbaiki ini!!!'

Lalu setelah itu datang jeritan.

'AAKKKHHH!!!!!'.

Kemudian, pintu kantor terbuka dan Ma Jonggu keluar. Terlihat pincang karena ditendang pada tulang keringnya.

Dia dengan kesakitan pergi ke Gyungsoo dan berkata.

"Hubungi dengan teleponmu"

"Apa? Si-Siapa?"

"Ha Jaegun! Panggil Ha Jaegun! Dia memblokir nomorku, idiot!!"

Manajer Ma berteriak saat ia membanting tinjunya ke meja.

Terkejut dengan ledakan amarah, Gyungsoo buru-buru mengambil teleponnya. Manajer umum Ma Jonggu berjongkok dengan tangan di belakang kepala.



☆☆☆☆



Pada waktu bersamaan.

Jaegun membunyikan bel pintu rumah orangtuanya. Dia bisa mendengar suara Jaeyn.

"Siapa ini....Jaegun?"

Menyadari Jaegun dari interphone, kakaknya membukakan pintu. Pria ini tersenyum dan masuk ke rumah.

"Ada apa? Seingatku, aku tidak menghubungimu"

"Tidak ada, hanya saja ini adalah hari liburmu"

"Lucu, itu sebabnya kau bertanya hari liburku kemarin? Apa angin yang bertiup hari ini? Kau tidak pernah datang ketika aku memanggilmu"

Jaegun menjawab kembali sambil tertawa.

Dia hidup seperti seorang penulis miskin yang berjuang untuk menjaga tubuh tetap sehat. Dia malu bahkan menunjukkan wajah kepada keluarganya sendiri dan menyebabkan ia menolak undangan kakaknya.

Namun, sekarang itu berbeda.

Terdapat Martial Ranking dan sekuel, balasan yang diterimanya bagus. Sekarang karena telah merasakan saat-saat ini, ia memutuskan untuk mengunjungi keluarganya.

Tujuan Jaegun adalah untuk memberi ibunya hadiah dan memberi tahu situasi tentang dirinya.

"Di mana ibu dan ayah?"

"Ibu berada di tukang cukur, ayah sedang dalam shift pagi sejak kemarin"

Ayah Jaegun kehilangan pekerjaannya tiga tahun lalu di tempat kerja penyelamatan. Sejak itu, dia telah mengambil posisi sebagai penjaga keamanan pada sebuah kondominium. Itu adalah pekerjaan yang sulit dengan perubahan zaman tapi dia tidak pernah melewatkan pekerjaan selain liburan.

"Apa kau sudah sarapan?"

"Ya, itu terlambat. Ah, tunggu, ada panggilan"

Mengambil ponselnya, mata Jaegun berkedut.

Itu Gyungsoo dari Hetae Media.

Memiliki firasat tentang apa ini, Jaegun membuat senyum kecil sambil mengangkat teleponnya.

"Halo"

-Halo, Penulis Ha. Ini adalah Gyungsoo dari Hetae Media.

"Iya. Apa itu?"

Jaegun berkata tanpa peduli. Seperti yang ia harapkan, Gyungsoo memuntahkan untaian kata-kata.

-Ah, ya, ini adalah tentang kontrak yang telah ku sebutkan. Aku harus bertemu dengan anda dan berbicara tentang kontrak. Aku pikir kami bisa menerima persyaratan anda. Jika hari ini baik, kami ingin melihat anda.

"Aku telah menyebutkannya. Aku ingin jawaban pada hari itu juga. Tapi sekarang sudah seminggu"

-I....Itu. Itu karena dari pertemuan dan situasi internal yang kami miliki di sini jadi kami membutuhkan beberapa waktu.

"Aku tidak peduli apa situasi internal Hetae Media. Intinya adalah, aku tidak mendapat jawaban. Jadi aku akan memotong jika anda tidak memiliki apapun lagi yang harus dibahas"

Suara di sisi lain berubah saat Jaegun hampir mengakhiri panggilan.

-Penulis Ha, ini adalah manajer umum Ma Jonggu. Aku menyesal bahwa kami tidak bisa memberikan panggilan segera. Tolong beri kami satu kesempatan lagi untuk menebus diri. Aku akan mencoba untuk tidak mengecewakan anda. Jangan dipotong, ya? Aku mohon pada anda, penulis Ha

Manajer Ma yang takut Jaegun akan memutus teleponnya, memuntahkan kata-kata dengan cepat.

Jaegun menatap langit-langit sambil berpikir. Memang benar bahwa ia merasa buruk sampai membuat mereka memohon kepadanya seperti ini.

-Halo? Penulis Ha? Penulis Ha?

"Aku sedang berpikir"

-Ma-Maaf. Aku bisa menunggu

Jaegun mengabaikan tampilan kebingungan Jaeyn dan menutup matanya.

Pernapasan tidak teratur manajer Ma bisa didengar dari telepon.

"Baiklah. Aku mengerti"

Jaegun membuka mulutnya mencapai keputusan.

"Aku akan percaya pada kata-kata anda. Jangan mengecewakanku, manajer umum Ma"

"Te-Terima kasih. Terima kasih. Tuan Ha. Terima kasih sekali. Kapan aku harus pergi? Aku akan berangkat dan mengunjungi anda"

"Aku di rumahku di Suwon*. Aku akan berada di sana sekitar 4-5 jam jadi...."
[Suwon adalah kota di korea selatan. Letaknya di bagian barat, tepatnya pada provinsi Gyeonggi-do. Wiki lebih jelasnya]

Manajer Ma cepat memotongnya.

"Jika anda berada di Suwon, itu tempat keluarga anda? Lalu aku yang akan pergi ke sana. Aku bisa sampai dalam satu jam"

Ini adalah alamat yang ia sertakan ketika mengikat kontrak saat pekerjaan debutnya. Jaegun, agak terkejut. Dia lalu menengok jam dinding dan menganggukkan kepala.

"Lalu aku akan menunggu"

"Ya penulis Ha. Aku akan segera ke sana"

Jaegun meletakkan telepon di saku. Dia lalu menghampiri kulkas dan mengeluarkan sebotol susu dari sana.

Jaeyn, yang sedang menunggu perbincangan adiknya berakhir, bertanya.

"Siapa? Penerbit? Mendengarkan itu, tampaknya mereka memohon padamu"

"Mereka minta kontrak sekuel"

"….sekuel?"

Jaeyn hanya bertanya dan menelan kata-kata lainnya.

Jika dia meneruskan untuk mencari tahu, dia mungkin melanggar bagian sensitif adiknya.

Memang disayangkan tapi Jaeyn paham. Adiknya itu bukanlah seorang yang sebuah penerbit akan sampai mengemis sebanyak ini. Dia bukanlah penulis terkenal. Jadi, dia lebih ingin tahu tentang panggilan telepon barusan.

"Aku akan pergi ke sebuah kafe dan kembali lagi nanti. Mereka harusnya datang sekitar satu jam dari Seoul"

Tapi prediksi Jaegun salah.

Sekitar 30 menit sebelum jadwal pertemuan, bel sudah berbunyi. Saat dia melihat interphone, wajah manajer umum Ma Jonggu dan Gyungsoo bisa terlihat.

Mereka mungkin mengabaikan semua hal dan datang ke sini.

"Aku akan berada di kamar jika kau memerlukanku"

"Maaf. Aku akan membuat ini cepat"

"Tidak ada apa-apa. Santai saja"

Jaeyn masuk ke kamarnya. Jaegun lalu membuka pintu.

"Ah. Halo, tuan Ha"

Di genggaman manajer Ma dan Gyungsoo adalah satu set mahal tulang rusuk daging sapi dan ginseng. Ma Jonggu mengangkatnya dan berkata.

"Maaf, kami datang tiba-tiba sampai tidak memiliki waktu untuk memilih hadiah yang tepat. Aku berharap ini akan baik untuk anda"

"....Terima kasih. Aku akan menerimanya"

Jaegun terkejut.

Dia tidak pernah diberi hadiah mahal seperti ini bahkan pada hari libur.

Hal terbaik yang pernah didapatnya adalah satu set tuna dan ham dimana karyawan biasa bisa dapatkan.

Di tengah-tengah menerima hadiah tersebut, Jaegun merasakan itu lagi. Nilainya dimata mereka sudah naik.

"Silahkan masuk"

Dia pergi ke samping dan mengatakan kepada mereka untuk datang. Karena mereka sudah terlanjur tiba di rumah, tak ada gunanya lagi untuk pergi ke kafe. Akan lebih baik untuk hanya berbicara di kamarnya.

Manajer umum Ma dan Gyungsoo melepas sepatu mereka dan masuk.

"Kalian ingin minum secangkir kopi? Aku akan mengambilkannya"

"Tidak, aku sudah minum dalam perjalanan. Tidak apa-apa"

Tiga orang duduk di atas bantal pada kamar Jaegun. Di ruang suram dengan kekosongan begitu lama, Jaegun yang pertama berkata.

"Aku akan melewatkan segala sesuatu yang tak ada hubungannya dengan bisnis. Aku tidak akan membahas hal lain"

"Ahah, Ya...."

Ma Jonggu hanya bisa menundukkan kepala karena merasa sedikit bersalah. Dia tahu itu sendiri. Kebenaran bahwa ia keras pada seorang penulis miskin dimasa lalu. Dia bisa memperlakukannya lebih baik, tapi semua sudah terlambat.

"Anda tahu syarat yang aku berikan pada Gyungsoo, kan? Aku akan mulai dari sana"

"Begini, pak Ha. Syarat buku kertas tidak ada masalah, tetapi untuk e-book agak....yah. Bisakah anda memperpanjang durasi kontrak atau memberi kami lebih pada rasio transaksi? Apa hal seperti itu dapat terjadi?"

Ma Jonggu mengatakan hal ini, pada kenyataannya mengemis.

Meskipun ia bukan tipe orang yang bertindak seperti bayi, Jaegun melihat sekeliling dan membiarkan keluar helaan seolah-olah dirinya frustrasi. Hanya dengan begitu, manajer umum Ma dan Gyungsoo menjadi takut dan gemetar.

"Kalau begitu ayo kita lakukan hal ini"

Meskipun ia telah memikirkan hal ini sebelumnya, Jaegun berkata seakan dia baru saja kedatangan ide itu di kepala.

"Aku hanya menetapkan 10 persen untuk buku kertas, tanpa perlu sirkulasi jaminan, dan mengambil 1 persen saja mulai dari 4000 eksemplar. Tapi, aku tidak akan mengubah kontrak 2 tahun dengan rasio 7 : 3 untuk e-book"

Wajah Ma Jonggu menunjukkan pemikiran rumitnya. Jaegun menambahkan seolah-olah dia telah menjadi murah hati.

"Segitu saja"

"Ah iya. Penulis Ha....tapi...."

Akan canggung bagi manajer umum Ma untuk mengikat kontrak seperti ini.

Tak ada cara untuk melihat berapa banyak buku kertas yang akan laku dan pasar sedang tidak bagus juga. Tanpa jaminan bahwa karya Jaegun akan menjadi sejumlah keberhasilan.

Itulah pemikirannya yang jujur tentang bagaimana ia ingin mengambil lebih pada sisi bisnis elektronik.

Saat itu, Jaegun mengacungkan jari telunjuk dan melanjutkan.

"....Jika anda mendengarkan permintaan pribadiku, aku mungkin bisa membiarkan durasi kontrak meningkat menjadi 3 tahun. Atau mungkin, bisa saja menambahkan 1 pada rasio transaksi akhir untuk e-book"

"Permintaan pribadi?"

Jaegun lalu langsung mengangkat ketiga jarinya.

"Masukkan dulu 35 juta won*"
[Aku baru ingat kalo nilai mata uangnya berganti ke dollar di versi english (30.000 dollar). Yah, aku ubah aja ke won, sekitaran segitulah]

Jonggu membuka mulutnya cukup lebar untuk menunjukkan uvula*nya.
[Kalian tahu yang ada didalam mulut? yang menjuntai itu loh]

Tak ada cara untuk mengetahui apa yang akan terjadi dengan karya Jaegun, berapa banyak buku yang ia akan tulis, benar-benar tidak ada informasi tentang proyek barunya.

Dan dengan mempertimbangkann semua itu, memberikan 35 juta won bisa dipandang sebagai jumlah yang kelewatan.

"Pe-Penulis Ha...."

Alih-alih Ma Jonggu yang terperangah, Gyungsoo mulai berbicara.

"....Ini mungkin pertanyaan yang buruk, tetapi jika anda telah mengikat kontrak dengan kami, berapa banyak buku yang anda akan buat untuk seri?"

"Setidaknya 10"

Gyungsoo menganggukkan kepalanya dan melakukan perhitungan.

Biaya untuk seri 10 buku adalah sekitar 27 juta won jika masing-masingnya adalah 3000 eksemplar. Agar tidak mengalami kerugian, akan diperlukan setidaknya 3000 eksemplar yang terjual atau Jaegun harus meningkatkan panjang seri. Juga, tidak ada jaminan bahwa bahkan 3000 eksemplar akan laku.

'Jika kita mengikat kontrak dan menghitung kerugian....'

Hal yang tersisa adalah bagian e-book.

Jika ada kerugian, satu-satunya cara untuk menutupinya adalah membuat e-book. Hetae Media masuk ke pasar virtual sedikit terlambat. Untuk membuat keuntungan bagi perusahaan, mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk tumbuh.

"Hmmm"

Ma Jonggu tenggelam dalam pikiran sambil menekan hidungnya.

Ini adalah kebiasaan Jonggu ketika dia akan membuang penulis yang tidak menghasilkan uang. Oleh karena itu, dirinya mulai takut.

Dia takut jika Jaegun akan membalas dengan cara yang sama pada Hetae Media.

"10 buku....Tolong, anda diperlukan untuk menulis sampai buku ke-10 tidak peduli apa"

"Aku mengatakan itu dengan mulutku. Jika proyek memang membutuhkan lebih banyak, maka aku akan menulis lebih banyak"

Ma Jonggu merasa agak lega tapi salah satu bagian dari pikirannya masih terjebak dalam keraguan.

Jaegun mengambil ponsel, mengutak-atiknya sebentar lalu menunjukkan kepada mereka berdua.

"Apa anda ingin melihat ini?"

Bola mata Jonggu dan Gyungsoo terfokus pergi pada layar ponsel. Isinya pesan dari salah satu editor Starbooks, Somii.

{Modern Ranking sudah tercetak 2000 eksemplar lebih. Martial Ranking juga mungkin akan ditambahkan sebanyak seribu eksemplar. Sekarang 4000 eksemplar dan 5000 eksemplar. Sebanyak 9000 eksemplar! Ini adalah berita bagus jadi aku pikir untuk memberitahu anda segera setelah kabar ini dilepaskan. Kerja bagus hari ini juga.}

"Hmmm…."

Dari mulut Ma Jonggu datang dengungan aneh. Jaegun mengabaikannya dan melanjutkan.

"Nilaiku sebagai penulis meningkat dari menit ke menit. Mungkin kondisi kontrak akan berganti lagi"

"Aku-aku akan memberikannya kepada anda!"

Manajer umum Ma mengatakan dengan wajah yang terlihat sudah bertekad dan mengambil ponselnya sendiri.

"Bolehkah aku memberikan panggilan ke pemimpin kami?"

"Anda bisa melakukannya. Aku akan keluar sebentar untuk membawa kopi dan memberikan ruang agar anda lebih mempertimbangkannya lagi"

Jaegun meninggalkan kamarnya dan menutup pintu.

Dia bertemu Jaeyn yang sedang bersandar di dinding, menjadi terkejut lalu berdiri tegak.

"Apa yang sedang kau lakukan, kak?"

"Se-Sedang mengambil air dan karena penasaran aku memeriksa keadaan....Jaegun, aku baru saja mendengar sesuatu tapi, 35 juta won? Kupingku tidak salah, kan? Buku yang kau tulis dihargai sebanyak itu?!"

"Aku akan memberikan uang kepada ibu, sekitar 3 setengah juta won, itu hanya kurang satu nol. Tak apa"

Jaegun sudah memikirkannya bahkan sebelum mengikat kontrak. Dia akan memberikan semua uang itu untuk keluarganya yang hidup tidak begitu bagus.

Jaeyn menjadi bersemangat.

"Ja-Jangan terlalu banyak. Dengan uang sebanyak itu, kau dapat menutupi seluruh biaya sewa...."

☆☆☆☆


Jaegun dengan wajah cerah menuangkan kopi.

Air panas mengepul melelehkan coffee mix. Jaegun meniup kopi beberapa kali lalu menyesapnya. Dan sebelum dia bisa menghabiskan seluruh isi cangkir, 35 juta won telah disetorkan ke rekening miliknya.

"Aku sudah melakukannya, penulis Ha"

Untuk Ma Jonggu yang baru saja meninggalkan ruangan, Jaegun mengangguk.

"Aku sudah memeriksanya, dengan pemberitahuan SMS. Terima kasih"

Jaeyn tidak bisa menutup mulut yang terbuka lebar. Sungguh, 35 juta won telah di depositkan begitu saja? Pada seorang penulis seperti adiknya?!.

Jaeyn ingin bertanya padanya tentang pekerjaan atau hal penulis ini. Dia tidak ingin memberikan tekanan lebih ke saudara yang sering kelelahan. Lagipula, ia juga terluka dari membaca semua komentar mengerikan pada buku-buku karya adiknya, jadi dia juga tidak akan repot-repot dengan itu lagi.

Dengan demikian, Jaeyn tidak tahu bahwa adiknya baru saja memenuhi isi bank dengan perilisan karya sebelumnya.

"Aku harap pada pekerjaan baik anda, penulis Ha"

Di depan pintu, Jaegun dan Ma Jonggu berjabat tangan.

Ada senyum, tapi bukan untuk mempererat hubungan antar dua orang, melainkan mempererat hubungan bisnis.

"Terima kasih. Aku akan mencoba untuk mengirimkan sekitar 5 buku dalam seminggu"

Kau tidak perlu menjadi seorang teman, tapi jangan menjadi musuh.

Sambil mengingat ajaran ayahnya, Jaegun mengantar Jonggu dan Gyungsoo pergi dengan senyum. Dalam kepalanya, ia sudah menyiapkan pembuatan seri yang akan dikirim ke Hetae Media.



☆☆☆☆



"Pemimpin tim, Bukankah anda akan makan siang?"

"Kau duluan saja. Aku sudah membeli sandwich untuk makan sambil membaca"

Perusahaan game Nexon mobile, kantor tim.

Pemimpin tim Lee Suhee mengikat rambut panjang sebahu dalam model bun*. Kemudian dengan satu tangan, dia makan sandwich dan mulai membaca buku di pangkuannya.
[Tahu kan model rambut Yui Yuigahama?]

'Hahaha, lucu'

Apa yang sedang dibacanya berjudul 'Pegelon Magician', sejenis buku fantasi. Itu juga adalah karya baru Pyung Cheon Yu. Dia selesai membaca seri sebelumnya dan baru saja mulai pada volume pertama dari 'Pegelon Magician' ini.

Dia tahu siapa sebenarnya Pyung Cheon Yu. Dari awal buku debut yang gagal total sampai karya terbarunya, segala sesuatu yang dia ciptakan telah berada di rak buku Suhee. Pyung Cheon Yu adalah satu-satunya orang yang, dalam diri 27 tahun kehidupan, telah berhasil membuka hatinya.

"....Hiks, hiks"

Suhee menoleh ke suara tangisan yang entah datang entah darimana. Dan ternyata, karyawan termuda Hyemi mendekat ke tempat duduknya sambil menggosok air mata.

"Hyemi, ada apa? Apa terjadi sesuatu?"

Dia mencoba menghiburnya dan bertanya. Orang yang dimaksud sedang menyeka air matanya dengan tisu.

"Hiks, aku minta maaf, pemimpin tim. Tapi aku benar-benar tidak dapat bekerja dengan Penulis Oh*. Ini sangat sulit...."
[Ini bukan kata untuk terkejut atau sebagainya, tapi nama depan]

Suhee membuka mata lebar-lebar.

Ini sudah keempat kalinya Myunghoon menyebabkan masalah. Sekarang, permasalahan itu tidak akan diperbaiki dengan kata-kata halus lagi.

"Dimana Penulis Oh sekarang?!"






Comments

Popular posts from this blog

108 Maidens chap 14 B. Indonesia

Kusoge Online (BETA) Bahasa Indonesia